Omahsemar.com (Hotel Murah Di Jogja) – Kawasan Titik Nol Kilometer, tepatnya yang berada di simpang empat Pejabat Pos Yogyakarta bakal dirombak mulai minggu depan. Projek fizikal yang digawangi Pemda DIY tersebut turut melibatkan Pemkot Yogyakarta sebagai pengampu wilayah.

Kepala Dinas Permukiman dan Prasarana Wilayah (Kimpraswil) Kota Yogyakarta, Toto Suroto mendedahkan, pihaknya akan membantu jangkaan agar pembangunan di pusat bandar tersebut tidak memberi kesan luas terhadap arus lalu lintas. “DIY sudah berjaya menyelesaikan proses lelongan. Sesuai rencana, akan dikerjakan mulai 21 Ogos 2015. Waktu sepekan jelang pekerjaan, akan kami gencarkan dengan sosialisasi,” ungkapnya, Kamis (13/8/2015).

Dalam perancangan, proses pembangunan fizikal di Titik Nol Kilometer akan berlangsung sehingga 20 Disember 2015. Pekerjaan tersebut cukup vital lantaran banyak bersinggungan dengan penunggang. Terutama dari arah Jalan Margo Mulyo, Jalan Senopati, Jalan Pangurakan serta Jalan KH Ahmad Dahlan.

Untuk mengurangkan risiko kepadatan arus lalu lintas akibat proses pembangunan fizikal, menurut Toto, ruas jalan tidak akan ditutup sepenuhnya. Melainkan ditutup sebahagian secara beransur-ansur supaya meninggalkan ruas jalan bagi penunggang. Sejumlah rambu juga akan dipasang sebagai laluan alternatif. “Rawan tersekat kerana bertepatan cuti akhir tahun. Tapi kami ikut mengusahakan arus tetap lancar agar DIY boleh fokus mengerjakan,” tambahnya.

Proses rombakan Titik Nol Kilometer akan dimulakan dengan membongkar aspal di simpang Pejabat Pos Yogyakarta. Selanjutnya dibina plat konkrit setebal 25 sentimeter. Setelah konkrit mengalami pemadatan sempurna, baru dipasang batuan andesit, mulai dari titik tengah simpang empat hingga menyentuh batas tiap traffic light. Batuan andesit itu pun dipasang sesuai pola sebagai penanda kawasan.

Datuk Bandar Yogyakarta Haryadi Suyuti sebelumnya menjelaskan, hasil pembangunan tersebut kelak mampu menjadi pembeda dengan kawasan lain. Hal ini kerana ciri khas Titik Nol Kilometer akan kelihatan jelas. “Lantai jalan akan berbeza. Untuk menandakan jika kawasan itu adalah Titik Nol Kilometer. Tidak hanya sebatas yang di persimpangan, tapi pelataran di depan Gedung Agung maupun Beteng Vredeburg juga akan diganti dengan batuan andesit,” katanya.

Seiring penataan kawasan Titik Nol Kilometer, maka semi pedestrian yang akan dilaksanakan di Malioboro pun mula ada titik terang. Terutama jika pembangunan parkir mudah alih di Taman Letak Abu Bakar Ali sudah selesai dibina akhir tahun ini. Haryadi berkata, tujuan utama penstrukturan sebenarnya untuk menjaga keselesaan. Baik bagi pelancong yang menikmati suasana di Titik Nol Kilometer maupun pengguna jalan. “Penataan akan dilakukan secara berperingkat bersama Pemda DIY serta komuniti masyarakat di sana,” katanya.

Sumber